bye bye HTC

akhirnya gw lego juga neh barang. HTC Desire VC Dual SIM GSM-CDMA. ini pertama kali gw punya HP beli baru, pake cuma 2 bulan dah jual lagi. udah ga bisa ditoleransi lagi.

HTC Desire VC

background:

sebelumnya pake samsung galaxy ace S5830. sampe detik ini pun gw masih consider itu the best smartphone for the bucks. UI nya kenceng, efisien, hampir no bugs and perfect di semua lini kecuali untuk satu hal: internal memori. maklum gan ini smartphone generasi awal dimana internal memeori belum nyentuh angka giga-giga. faktor ini juga yg akhirnya bikin gw cari pengganti dan pilihan jatuh ke HTC desire VC

why this HTC? never heard of it

  • karena dual sim, GSM-CDMA. fitur wajib buat eksekutif muda seperti sayah
  • karena internal memorinya 4GB (on specs sheet)
  • karena desainnya cool be-ge-te, super tipis, 4 inch dan layar terang
  • hare gene belum pernah denger HTC? lo mesti koprol dulu kyanya

as expected:

  • layar bening, terang, kontras dan rada dof jadi ga silau dibawah sinar
  • desainnya itu loh, asli tipis & keren
  • dual SIM works good, dengan beberapa note yg akan ditulis berikutnya

lalu apa saja dosa2 HTC sampe harus dijual? simak yg berikut ini:

  1. hal pertama yg gw notice adalah internal memorinya, available hanya 1 GB. WTF? di spec tertulis 4 GB. OK, gw cukup paham kalo angka di spec ujung2nya akan dikurangi system dan ROM but C’MON 3 GB (75%) untuk OS dan ROM? *kecewa berat
  2. app pre-install nya bejibun en mubazir, setidaknya buat gw. 80% nya ga gw pake dan ga bisa di-uninstall. crap.
  3. dan akibat dari poin nomer 2, interfacenya asli jadi SLOW banget. bahkan belum instal apa2 neh, masih bawaan dari pabrik udah slow. setelah instal sekitar 10-15 app yg sering gw pake, jadi tambah slow dan ga bisa ditoleransi lagi. loading 5 detik buat buka phonebook dan loading sampe 8 detik untuk sekedar buka sms list. gila
  4. lanjut tentang app, dual sim ternyata membawa masalah sndiri karena HTC desire menganggap CDMA sebage primary connection. akibatnya beberapa aplikasi kena imbas. contoh: GO SMS, yg interface nya ciamik itu, cuma ada 1 tombol send dan itu punya nya CDMA. jadi gw ga bisa kirim sms GSM klo pake interface nya GO SMS :(( phone dialler juga sama, GO Contact + Dialler cuman berfungsi utk CDMA. sementara pake interface bawaan HTC, ya itu tadi SLOW.
  5. di spec sheet disebutkan: jaringan CDMA support EVDO A dan GSM cuma 2G. untuk CDMA sama sekali no problem, gw pasang fexi broadband en sering banget dapet 1 mbps. nah yg 2G ini, bayangan gw bisa at least 128 kbps, cukup buat twitter-an. nyatanya, buka google aja ga bisa :(( udah coba pake telkomsel dan axis, dua2nya ga bisa buka google. HORE
  6. sampe sini gw sebetulnya cukup sabar utk memaapkan 5 dosa diatas. tapi HTC ternyata belum selesai dengan cobaan baru. berikutnya adalah BUGS. yeah buggy. bug pertama yg gw temukan soal seting jam. tiap kali diset manual, lalu ganti jam, beberapa detik kemudian akan balik ke setting otomatis ngikut jam operator. ajigilee, sampe hal sesederhana seting jam pun bermasalah. lalu bug ke-2, tiap kali restart, ada aja 1 aplikasi (random) yg ter-uninstall. stupid.
  7. berikutnya adalah hal yg paling bikin jengkel. entah kenapa itu HTC klo masuk kantong, lock nya lepas. jadinya mencet2 sndiri, beberapa kali malah nelp2 sendiri ARGHHHHH udah pake app locker yg laen pake password pulak tetep mencet2 smpe app nya hang. :|

kesimpulannya, dengan 7 dosa besar aka 7 sins diatas, keputusan pun dibuat. JUAL. welcome Galaxy S advance :D

 

7 thoughts on “bye bye HTC

  1. dri comment trsbt smua mngkin bs menilai, ni usernya ap devicenya…well dah hmpr 4 bln gw pke dvc sm skli.gk ad msalh yg agan almin smua. entah itu lockscreen yg mencet2 sndri dkntong aneh skali, cba agn keliling post user dvc dkaskus, gk prnh ad yg nglamin sprti itu !! soal app bawaan yg trlalu bnyk it bs diaklin asal kondisi hh agan udh unlocked dn rooted. smua hh android jg bgtu..htc dh ngasih update system trbaru dn skrg dh v 1.6.7. so pasti jd lbh lncr dr sblmnya baik ntuk mmbka sms or contact yg sblmnya agk sdkit lama. agaknya tlg di garis bawahi. !!
    dr prtma dvc dibuat khusus bt org yg simple gk ribet bw hp smp 2 sgla. cdma bt koneksi data dn gsm bt komunikasi. dh jelas spech vc cdma evdo rev.A dn gsm Hny smp GPRS. knp ko gsm msh dipke bt koneksi data ya wjar klo koneksiny lama. klo emg agan lbh ska memakai koneksi dta pkai GSM knp ko Desire Vc yg jadi pilihan.jelas salah.

    mksih maaf klo ad kata2 yg gk berkenan

    1. thanks komen nya gan, ya buat gw seh namanya gadget itu khan cocok2an. semua yg gw tulis adalah pengalaman pribadi dan kalo agan punya pengalaman yg berbeda dan jauh lebih baek dari gw ya gw ikut senang dan ucapkan selamat. VC mungkin pas buat agan tapi kebetulan ga pas buat gw. itu aja gan, tiap orang bebas pilih khan :D

  2. ah gak juga tuh.. vc ane baek2 aja kok, make dari baru dah sktr 3bln, kondisi dah rooted, ane uninstal app yg gak kepake tadi.. menurut ane kelemahan cm gak smooth aja, krn pake htc sense ui yg berat, bisa diakalin sering2 masuk task manager, kill app yg gak dipake, tp overall vc kualitas top…

  3. Reply 7 dosa:
    1. ICS memang berat sehingga hanya menyisahkan 1GB internal memory available.
    2. (personal preference), IMO: tidak ada efek lgsg ke perangkat saya
    3. yg ini saya tidak mengalami. turut prihatin dengan loading 5 & 8 detiknya, parah lamanya, tidak cek di service center? saya sudah install sekitar 40 apps + pake 32GB external memory, sejauh ini lancar saja.
    4. (personal preference), IMO: ini lebih ke app developer nya
    5. (personal preference), IMO: dr awal beli hp ini dan baca spek nya yg memang lebih mengutamakan jaringan CDMA, saya memang sudah siap utk hanya memakai internet lewat CDMA saja, karena memang GSM nya lemah (berharap nnt ada dual-on spt ini yg lbh condong ke GSM nya. krn sekalipun hp secanggih Samsung Galaxy Note 2 tipe Dual-On beneran di release international selain china market, dan juga mengutamakan jaringan CDMA, saya rasa GSM nya tetap saja lemah)
    6. Ya, HTC Desire VC penuh bugs, saya akuin itu. Saya mengalami juga. berikut jenis2 bugs nya:
    – Bugs 1: sama seperti anda yg settingan jam selalu saja berubah sendirinya ke “otomatis”. saya berharap bisa “manual”, krn kl otomatis selalu saja membuat jam saya berubah2 tiap saat! jadinya hp ini ga bisa dipercaya buat jadi alarm pagi, krn tiap bangun pasti jam nya sudah ngaco!
    – Bugs 2: sama seperti anda juga tiap kali restart pasti ada 1 app yg secara random hilang/ter-uninstall. kalau ini saya mengakali dgn restart 2x, krn dengan sendirinya akan balik kembali app yg hilang tadi, PASTI! tp tetap saja bugs!
    – Bugs 3: ini tambahan dr saya, tiap kali restart pasti nada dering slot 1 CDMA akan sering/selalu kembali ke default yg SENSE!
    7. belum pernah mengalami ini, tapi yg saya mau tanya sebelum lock anda lepas, berarti tombol on-off layar yg di kanan atas suka kepencet sendiri dong ya pas di dalam kantong? krn kl sy pribadi, setelah hp nya sudah terbungkus silikon (nilkin), tombol tsb lebih susah dan tak mungkin untuk bisa kepencet sendiri, kecuali benar2 terjepit diantara2 benda2 tumpul lainnya, IMO.
    KESIMPULAN:
    – saya tetap menggunakan HTC VC ini hanya karena dual-on nya, walaupun yg BUGS JAM sebenarnya sgt mengganggu saya. untuk saat ini, dual-on yg bermerek bagus dan murah baru HTC VC ini saja, jd blm ada pilihan lain untuk dipertimbangkan.
    – kalau memang tidak terpaksa hrs pake dual-on, memang sebaiknya pake android yg single saja, krn fungsi apps akan lebih maksimal, IMO.
    – agak kecewa juga krn HTC VC tidak akan di upgrade ke JellyBean.
    – kalau Samsung Galaxy Note 2 Dual On masuk indo dan mengutamakan jaringan 3G GSM, saya pasti lgsg ganti hp ini! kalau tidak masuk indo: HTC VC turun pangkat jadi hp kedua, dan welcome Galaxy Note 2 menjadi hp utama :)

    1. nah klo komen nya detail en technical gini khan enak, ga asal counter fokus sama 1 hal aja :D gw kesannya jadi mencela banget gini krn reference sebelumnya pake samsung yg UI nya jauh lebih kenceng dan efisien.

      aniwei seperti gw komen sebelumnya, ini hp ga jelek, masih kebayang design tipis dan enaknya dual sim on. hanya saja setelah pake 2 bulanan gw putuskan ini hp bukan buat gw. mgkin lebih cocok untuk yg emang memprioritaskan dual-sim. andai aja galaxy Ace Duos yg GSM-CDMA beredar disini heh e(kyanya cuma ada di India)

      1. gw sbnernya bukan komplain soal 1 GB nya bro, tapi soal marketing gimmick nya. dimana2 selalu tertulis 4GB dan ga pernah ada semacam note 1GB available.
      2. ok yg ini lebih ke personal ref aja kayanya, gw ga inget list app nya tp yg pasti ada sekitar 4-5 app yg gw ga perlu tp makan space and RAM
      3. wah beruntung bgt klo lo ga ngalamin bro. gw dah coba factory reset, emang jadi cepetan dikit tp klo di-compare sama samsung touchwiz tetep kalah 3-4x slower
      4. setuju, dan karena soal ketidakcocokan app inilah gw mulai berpikir kalo ini hp bukan buat gw. karena justru app2 itu yg bikin gw suka dgn android. my fault.
      5. komentar2 slalu fokus ke hal ini, nganggep gw terlalu rewel udah tau 2G masih ngarep speed kenceng dll dsb. padahal nyatanya faktor ini hanya bagian kecil dari semua komplain gw soal VC. so please para komenter, stop attacking me about “this is CMDA phone, why you complain about GSM?”
      6. nah klo dari 7 dosa dikasi bobot masing-2, bagian bugs dan slow UI adalah faktor yg paling bikin gw ga betah dan akhirnya pengen jual.
      7. tau deh bro kali emang ga cocok tanpa sleeve masuk kantong. udah pake GO locker + password juga mencet2 trus jadinya malah salah password dan mesti nunggu beberapa detik untuk bisa input password lagi. aeh ribet :D

      KESIMPULAN
      setelah lego ni VC gw back to samsung, galaxy S advance and very happy about it. jadi sekali lagi, buat yg ngerasa VC ini bagus ya silahken, gw ga pernah ngajak2 ato maksa elo2 buat ganti seperti yg gw lakukan. kita semua punya bias masing2 :D

  4. kalo buat gw sih yg masalahnya sama cuma 1, yg tiap dimasukin saku itu hp mencet2 ga jelas..
    tapi itu kejadian waktu gw pake aplikasi smart on, jadi si sensor mungkin menganggap ada tangan kita yg lewat ke sensornya, tp pas udah gw pakein softcase kulit, masalah teratasi..

    itu aja sih..

  5. @asn
    ya, saya mengerti maksud anda.

    memang gadget itu bersifat cocok2an saja terhadap individu yang berbeda2.

    banyaknya varian gadget dengan merek, tipe, features, specs, fungsi yang berbeda2 memang selalu memancing opini setiap user, baik pro or con.

    mengikuti kemauan “diri sendiri” terhadap gadget pasti akan lebih puas rasanya. so hope u enjoy ur new gadget =)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *