babi guling bu oka ubud

buoka

kebetulan dapet proyek gede *halah* di seputaran ubud, gw and pren berencana makan siang di Babi Guling Bu Oka lagi setelah hampir 3 tahun. sejak dari parkiran sampe bayar di kasir, kita nemu beberapa hal baru yg cukup menarik.

begitu sampe warung Bu Oka 1 di bale banjar depan puri, kita dapet situasi yg sudah diantisipasi sebelumnya: GA DAPET PARKIR. yeah, hari minggu bro. mobil berderet sampe ratusan meter dari TKP. akhirnya kita putuskan ke Bu Oka 2, berjarak sekitar 300 meter dari Bu Oka 1. bgitu sampe depan gate, kita disambut tukang parkir berpakaian adat yg memberi instruksi dan menuntun kita ke sebuah tempat parkir yg cukup luas.

jaraknya skitar 50 meter dari lokasi. kita pikir keren neh, di perumahan padat seperti ini ternyata ada parkiran luas. tapi bagian terbaik dari urusan parkir ini adalah ketika bapak2 baju adat tadi menghampiri kita pake motor. kita masih bengong2 ga ngerti sampe dia kasi itu motor ke kita, “silahkan pake buat ke warung, panas kalo jalan kaki”

wuih.. Bu Oka punya valet service :D

sampe warung, kita juga surprised dengan renovasi bangunnanya. luas dan punya green view. pelayan nya tinggi2 ramping, cakep2, hot dan pake celemek, serasa di PIZZA HUT. buka menu dan dalam kurun waktu 3 tahun, harga cuma naek 5 ribu. cool.

semua pengalaman keren tadi mulai mengalami titik balik saat pesanan datang. “maap pak, kulit panggang abis jadi kita ganti kulit goreng”

one thing, klo pesenan abis dan mau ganti bukannya biasa tanya dulu baru anter? bukannya anter dulu baru ngomong :| babi guling tanpa kulit panggang itu kek syahrini tanpa sensasi konyol, HAMBAR. mending kita beli babi goreng aja sekalian arghh. ok, kita orang indo ga biasa komplen, “wah klo gitu ga jadi, kita pulang aja” jadi kita terima aja.

melihat penampakannya, porsi daging jauh lebih sedikit ketimbang 3 tahun lalu, minus kulit pulak. baru satu sendok masuk mulut gw dah merasa ada sesuatu yg keras dan langsung keluar lagi. wew ternyata sayurnya diisi sesuatu berbentuk batangan kecil2 ijo sebesar tusuk gigi dipotong2 1-2cm. gw pikir ini sayur apaan belum pernah makan. masalahnya itu benda terasa keras di mulut, lo bayangin aja kek makan tusuk gigi rebus. overall rasa sangat standar, jauh dibanding 3 tahun lalu. dan kita pun cukup kecewa :|

keluar pintu warung, valet service ternyata masih berlaku. kita pake itu motor lagi ke parkiran dan si bapak nyusul dengan jalan kaki. pikir2 rada ga praktis juga seh. sambil nunggu si bapak gw en pren ngejoke kalo kita bakal dipalak 20rb kayanya buat servis ini. tapi nyatanya hanya 3rb alias sama dengan ongkos parkir biasa.

kesimpulannya, service meningkat: parkir dibenahi, valet is a plus dan tempat makan & waiter diupgrade dengan baik. tapi justru urusan utama, kualitas makanan turun cukup banyak buat gw. kecewa dan dalam hati sempet mikir “tau gini mending tadi ke Nury’s aja..”

One thought on “babi guling bu oka ubud

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *